Valentine’s Day (Part 2)

15 Feb

Title :: Valentine’s Day (Part 2)
Author :: Han Hyo Hee
Genre :: NC-17
Cast main :: Lee Yoora , Kim Jonghyun , Son Dong-woon
Disclaimer :: Don’t be a PLAGIATOR!!

“ Tadi kau bilang sudahlah apa?” tanya namja itu.
“ Hm… Aniyo. Hanya saja, aku kurang beruntung hari ini,” ucap Yoora pelan sambil meletakkan bunga-bunganya di depan kakinya.
“ Wae?” tanya namja itu penuh perhatian.
“ Kau tidak lihat? Bunga-bunga ini belum habis terjual. Aku sudah hampir 5 jam menawar-nawarkannya tapi, sedikit yang berminat. Yah, hanya menguras tenaga saja,” kata Yoora sambil mengusap peluhnya.
“ Kasian…” ucap namja itu lalu berdecak. Membuat Yoora jengkel seketika.
“ Aku tak perlu dikasihani. Lebih baik kau membeli bungaku daripada berkata demikian terhadapku,” Yoora mulai kesal.
Namja yang disampingnya kaget melihat tingkah Yoora yang begitu. Tapi hanya sesaat ia memandang Yoora yang kesal. Setelah itu berpaling menatap keluar jendela bus.
“ Aish! Dasar tak tahu diri. Aku bunuh kau baru tahu rasa,” gumam Yoora sambil manyun. Ia seakan ingin melampiaskan kemarahannya karena bunganya tidak laku-laku pada orang di sampingnya itu.
“ Siapa namamu?” tanya namja itu sambil terus menatap keluar bus.
“ Apa urusanmu?!” jawab Yoora ketus.
“ Aniyo. Aku Son Dong-woon. Kau bisa memanggilku Dong-woon,” ucap Dong-woon menatap Yoora dan mengajak berjabat tangan. Yoora hanya melirik sekilas dan tak memperdulikan.
Karena merasa dikacangin, Dong-woon pun menurunkan tangannya lalu menghela nafas. “ Huft… padahal aku mau beli,” gumamnya memancing.
Mendengar itu, Yoora langsung menarik tangan Dong-woon dan mengajak bersalaman. “ Lee Yoora. Jadi mau beli berapa?” ucap Yoora seramah mungkin.
Melihat tingkah Yoora yang berubah drastic itu, Dong-woon hanya tersenyum sinis.
“ Aku beli semua bungamu,” ucap Dong-woon santai. Ia mengambil dompet yang ada dikantong jaketnya. Yoora tertegun tak mempercayainya.
“ Mwo?! Jinja?!” tanya Yoora memastikan dengan seulas senyum terkembang di bibirnya.
“ Ne… tidak boleh? Ya sudah,” kata Dong-woon hendak memasukkan dompet ke kantongnya lagi.
“ Andwae!!!!” pekik Yoora sambil memegangi tangan Dong-woon.
Saking kerasnya pekikan Yoora, membuat seisi bus menoleh padanya. Bahkan supir pun menoleh kea rah mereka. Beruntung saat itu lampu merah, jika tidak mungkin bus itu akan menabrak tiang. (apa hubungannya coba?author aneh!hehe..).
“ Hey! Bisakah kalian diam! Berisik tahu! Mengganggu saja!” bentak supir bus marah-marah.
Spontan mereka berdua berdiri dan menunduk-nunduk pada orang-orang yang ada di dalam bus.
“ Mianhamnida. Mianhamnida. Mianhamnida,” ucap mereka hampir bersamaan.
“ Ini gara-gara kau,pabo!” tuduh Dong-woon sengit pada Yoora setelah mereka berdua duduk kembali.
“ Mwo?! Apa aku tidak salah dengar?”
“ Ne… kau salah dengar! Kapan terakhir kali kau periksa ke THT?” kata Dong-woon judes.
“ Aigo! Dosa apa aku bisa dapat pembeli jutek seperti ini?!” gerutumu sendiri. “ Hey! Kau itu yang pabo! Dan apa kau tidak salah menuduh? Ha?! Harusnya kau tuding dirimu sendiri!” bentak Yoora gusar.
“Hahahaha…” Dong-woon tertawa. “ Aku menuding diriku? Salah apa aku ini? Yang teriak itu, kan kau!”
“ Tapi kau yang membuat aku teriak!” Yoora tak mau kalah.
“ Aku hanya mau memasukkan dompetku. Apa aku salah?!”
“ Hey! Kalian!!! Sekali lagi kalian berisik, keluar dari bus ini!” bentak supir bus dengan garangnya.
“ Aish! Sudah lah! Kalau kau memang tak mau beli, aku menyerah!” ucap Yoora sambil mengangkat kedua tangannya. Ia pun menghela nafas panjang. “ Huft… memang hari ini aku sungguh-sungguh sial,” gumam Yoora sedih.
“ Mwo? Yang benar? Masak perjuangan buat dapet pelanggan gitu aja nyerah?” goda Dong-woon.
“ Sudah lah! Tak udah memancingku!” kata Yoora ketus.
“ Hey!! Ayolah! Jangan manyun begitu. Kau terlihat jelek. Yang harusnya manyun itu aku! Arraso?” ucap Dong-woon sambil menirukan gaya Yoora yang manyun.
Yoora tertawa melihat muka Dong-woon yang konyol itu. (*plak!siap-siap digampar yang request gara-gara author njelek-njelekin Dong-woon.wkwkwk~).
“ Hahahaha…. Walaupun aku terlihat jelek saat cemberut, aku tak akan sejelek wajahmu!!” ledek Yoora tergelak tawa.
“ Mwo?!” tanya Dong-woon mengerjap-ngerjapkan matanya.
Melihat muka Dong-woon yang innocent itu, Yoora terpesona sesaat.
“ Wae?” tanya Dong-woon membuyarkan lamunan Yoora.
“ Hm… Em… Aniyo!” ucap Yoora gagap.
“ Oh… jadi tidak aku beli bungamu?” tanya Dong-woon memamerkan senyum termanisnya sambil mengangkat dan menggoyang-goyangkan dompetnya dihadapan Yoora.
Yoora pun tertegun lagi sesaat namun segera sadar karena dompet Dong-woon yang bergerak-gerak di depan mukanya.
“ Aish! Terserah kau lah!” kata Yoora lesu.
“ Wae? Kenapa jadi lesu begitu? Aku mau beli semua lho!” rayu Dong-woon.
“ Ne… arraso. Tapi, entahlah. Aku jadi tak bersemangat,” Yoora menghela nafasnya lagi.
“ Ayolah! Tadi kau yang bersikeras agar aku jadi beli bunga-bungamu kan?” tanya Dong-woon sambil memegangi kepala Yoora. Membuat muka Yoora tepat persis di hadapan Dong-woon.
Lagi-lagi Yoora tergegun menatap Dong-woon. Apa lagi dari jarak sedekat itu. Begitu pula Dong-won juga termangu. (termangu ma tertegun beda ngga,ya?mohon maklum author pabo.hehe…).
“ Hey! Kalian! Lagi-lagi bikin ulah! Kalau mau ciuman jangan disini!! Cepat keluar!!!!” bentak supir bus yang galak itu. Saat itu bus berhenti tepat pada sebuah halte.
“ Ta-tapi ka-kami…” ucap Yoora mencoba menjelaskan.
“ Tidak ada tapi-tapian! Cepat keluar dari bus!!” gertak supir bus sudah tidak sabar. Pintu bus sudah terbuka lebar. Mau tidak mau pun mereka keluar.
“ Mianhamnida.” Kata Yoora sambil membungkuk saat pintu bus ditutup.
“ Aish! Supir bus aneh! Udah tua, galak! Siapa juga mau ciuman?! Adanya nuduh! Ribut dikit salah. Gitu dikit salah. Gini dikit salah.” gerutu Dong-woon mengutuki supir bus tadi.
Yoora yang ada di sebelah Dong-woon hanya melirik sinis padanya, dan pergi membawa bunga-bunganya meninggalkan Dong-woon sendiri. Dong-woon yang ditinggalkan begitu saja bingung dan mengikuti Yoora. “ Yoora-ah?!” panggil Dong-woon.

-To Be Continue-

“ Kemanakah Lee Yoora pergi? Dan jadikah Dong-woon membeli bunga yang dijual Lee Yoora? Apa yang terjadi berikutnya? Tunggu part 2-nya ya, Chingu! Gomapta”

Dalam sehari ngerjain 2 part. Tadinya mau sehari 1 part. Tapi berhubung katanya part 1 masih terlalu short dan juga ada request part 2 nya. Mumpung hari libur. Ya sudah lah. Itung-itung hiburan juga buat saya yang kebanyakan tugas. Maaf Chingu, kalo yang ini kurang bagus. Dikejar waktu atau saya yang mengejar waktu juga entahlah. Hehe… minta coment, kritik atau sarannya. Makasih juga yang udah baca. ^^

4 Tanggapan to “Valentine’s Day (Part 2)”

  1. Lia Maret 3, 2011 pada 1:35 pm #

    mo lnjut k part 3🙂

  2. dbskoneaktf Maret 4, 2011 pada 8:26 am #

    *kabur ke chap 3*

Trackbacks/Pingbacks

  1. Valentine’s Day (Part 2) « Otophed's Blog - Februari 27, 2011

    […] Title :: Valentine’s Day (Part 2) Author :: Han Hyo Hee Genre :: NC-17 Cast main :: Lee Yoora , Kim Jonghyun , Son Dong-woon Disclaimer :: Don’t be a PLAGIATOR!! NB :: ini ff juga diposting di mcsdfanfiction.wordpress.com […]

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: